Home / Megapolitan

Minggu, 15 Mei 2022 - 15:11 WIB

Akhir dari Pelarian Pelaku Penculikan 12 Anak di Jakarta dan Bogor, Begini Kisahnya

Ilustrasi Penculikan. (Pixabay.com/LUNACOLOMBIANA)

Ilustrasi Penculikan. (Pixabay.com/LUNACOLOMBIANA)

INFO EXPRES – Kepolisan akhirnya berhasil mengungkap kasus penculikan 12 bocah, dimana dua di antaranya F (11) asal Bogor dan K (12) asal Jakarta Selatan.

Pelaku benama Abbi Rizal Afif (28) ditangkap di kawasan Senayan, Jakarta Pusat, Kamis 12 Mei 2022.

Kasus ini terungkap berkat kerja sama tim dari Satreskrim Polres Bogor, Satreskrim Polres Jakarta Selatan, dan dibantu Brimob Kedunghalang, Bogor.

Tersangka dilakukan tindakan tegas terukur di bagian kaki karena melawan saat ditangkap.

Diketahui, bocah F diculik pelaku di Bogor, Jawa Barat pada Minggu 8 Mei 2022. Sementara K diculik saat bermain di gusuran di Tanah Kusir, Jakarta Selatan, Selasa 10 Mei 2022.

“Alhamdulilah, di daerah Senayan pelaku berhasil ditangkap oleh tim gabungan Polres Jakarta Selatan dan Bogor Kabupaten,” ujar Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Budhi Herdi Susianto kepada wartawan.

Budhi mengatakan, pihaknya bersama tim dari Polres Kabupaten Bogor berhasil mengetahui sosok pelaku dari keterangan para saksi dan bukti rekaman CCTV yang ada di sekitar lokasi kejadian.

“Satu pelaku dan berdasarkan identifikasi CCTV yang kami temukan dan kita dapat di jalan sekitar Pondok Aren dan Bintaro,” tuturnya.

Baca Juga :  Petugas KAI Serahkan ke Pihak Polisi, Pelaku Pelecehan Seksual Beraksi di Kereta Api

Dalam penangkapan tersangka itu, polisi juga menyelamatkan 10 anak yang diduga juga jadi korban penculikan Rizal Afif. Ke-10 anak ini berasal dari Jakarta Pusat, Jakarta Barat, dan Jakarta Selatan.

Pelaku Penculikan Bocah Diduga Miliki Kelainan Seksual

Kepolisian mengungkap fakta baru dalam kasus penculikan bocah berinisial F di Bogor dan K di Jakarta Selatan. Pelaku bernama Abbi Rizal Afif (28) diduga memiliki kelainan seksual.

Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Budhi Herdi Susianto mengatakan dugaan penyimpangan seksual ini berdasarkan pengakuan korban yang sempat dipaksa melakukan tindakan seks.

“Keterangan korban, sempat dipaksa melakukan sesuatu untuk yang mohon maaf diluar batas normal. Dan ini kalau kami lihat modus pelaku ini yaitu penyimpangan seksual,” ujar Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Budhi Herdi Susianto kepada wartawan.

Sementara Kapolres Bogor, Iman Imanuddin menjelaskan dari 12 anak korban penculikan, 3 di antaranya diduga mengalami kekerasan seksual yang dilakukan pelaku.

“Di antara 12 yang diculik tersebut, tidak seluruhnya, hanya 3 orang yang dicabuli. Melihat kondisi fisik anaknya yang berpenampilan menarik,” terang Iman.

Baca Juga :  BPOM RI Bongkar 2 Pabrik Tahu yang Mengandung Formalin di Parung Bogor

Pelaku Mengaku Narapidana Teroris

Polisi mengungkapkan pelaku penculikan anak di wilayah Kabupaten Bogor, Jakarta dan Tangerang Selatan merupakan mantan narapidana teroris.

“Kami akan bekerja sama dengan Densus 88 untuk melakukan pendalaman dan pengembangan kasus penculikan ini,” ujar Kapolres Bogor AKBP, Iman Imanuddin saat konferensi pers, Kamis (12/5/2022).

Menurut Iman, tersangka ARA mengaku sudah tiga kali menjalani hukuman pidana yang dua di antaranya tindak pidana terorisme. Tersangka juga pernah menjalani pelatihan teroris di Poso, Sulawesi Tengah, selama tujuh bulan.

“Berdasarkan pengakuan dari pada tersangka, tersangka sudah tiga kali menjalani hukuman pidana. Dua kalinya menjalani hukuman pidana mengenai kasus terorisme,” tuturnya.

Terungkap, Penculik Pernah Bakar Rumah Ustadz Jefri Al Buchari

Dari penangkapan pelaku penculikan bocah di Bogor dan Jakarta terungkap fakta baru, ternyata pria berinisial ARA merupakan tersangka pembakar rumah mendiang ustaz Jefri Al Buchari atau Uje pada 2014 silam.

Usai membakar rumah Uje yang ditempati oleh sang istri, Pipik dan anak-anaknya, pelaku mencuri uang di rumah tersebut. Dari pengakuan pelaku, motif pelaku nekat membakar rumah mendiang Uje karena sakit hati.

Baca Juga :  2 Kafe di Jakarta Selatan Disegel Polda Metro Jaya dalam Razia Perizinan Tempat Hiburan

Pelaku yang sempat menumpang menginap di rumah Uje tersebut dengan dalih baru saja menjadi mualaf, namun karena dianggap membawa dampak buruk terhadap anak-anak, Pipik mengusir pelaku dari kediamannya.

Polisi Beri Trauma Healing ke Bocah Korban Penculikan

Polres Metro Jakarta Selatan menyebut akan memberikan trauma healing kepada bocah korban penculikan anak yang dilakukan Abi Rizal Afif (28). Diketahui, korban K (12) telah kembali ke pangkuan orangtuanya.

“Karena keamanan dan keselamatan anak yang menjadi utama, sehingga kami sudah mengamankan anak tersebut dan akan kami serahkan kepada orang tua,” kata Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Budhi Herdi.

Budhi memastikan pihaknya bakal melakukan pemantauan intensif kepada bocah K. Tim psikologi pun bakal diturunkan untuk mengawasi perkembangan kondisi psikologis dari korban.

“Dari tim kami juga akan memberikan trauma healing jangan sampai anak ini jadi trauma. Karena berdasarkan keterangan anak ini dia sempat dipaksa untuk melakukan sesuatu hal yang tidak baik,” tukasnya.***

Share :

Baca Juga

Megapolitan

Kerap untuk Pesta Narkoba Jenis Sabu, Polisi Gerebek Rumah Montrakan di Kota Tangerang

Megapolitan

Perubahan Nama Jalan di DKI, Kakorlantas: Warga Tidak Diwajibkan Ganti STNK

Megapolitan

BPOM RI Bongkar 2 Pabrik Tahu yang Mengandung Formalin di Parung Bogor

Megapolitan

KPK Periksa Lagi Mantan Menterti Dalam Negeri Gamawan Fauzi, Terkait Pengadaan E-KTP

Megapolitan

Petugas KAI Serahkan ke Pihak Polisi, Pelaku Pelecehan Seksual Beraksi di Kereta Api

Megapolitan

Saat Libur Panjang Waisak, Polisi Terapkan Ganjil Genap Menuju Kawasan Puncak Bogor

Megapolitan

2 Kafe di Jakarta Selatan Disegel Polda Metro Jaya dalam Razia Perizinan Tempat Hiburan

Megapolitan

Polisi Sebut Belum Ada Pemberitahuan Soal Aksi Unjuk Rasa PA 212 di Kedubes Singapura