Home / Nusantara

Jumat, 15 Juli 2022 - 13:35 WIB

Bupati Kabupaten Kepulauan Sula Tetapkan Status Tanggap Darurat Akibat Banjir Landa 13 Desa

Banjir melanda sejumlah Kecamatan di Kabupaten Kepulauan Sula. (Dok. BNPB)

Banjir melanda sejumlah Kecamatan di Kabupaten Kepulauan Sula. (Dok. BNPB)

INFO EKSPRES – Banjir melanda sejumlah Kecamatan di Kabupaten Kepulauan Sula, Provinsi Maluku Utara, pada Rabu 13 Juli 2022.

Satu hari pascabencana, Bupati setempat menetapkan status tanggap darurat bencana.

Bupati Kepulauan Sula Fifian Adeningsih Mus menetapkan status darurat pada Kamis kemarin 14 Juli 2022. Penetapan ini terhitung sejak 14 hingga 21 Juli 2022.

Fifian memerintahkan perangkatnya dari organisasi perangkat daerah (OPD) terkait untuk mempercepat penanganan darurat banjir di wilayah.

Di samping itu, upaya ini untuk kesiapsiagan menghadapi potensi bahaya banjir susulan.

Prakiraan cuaca pada hari ini menyebutkan wilayah Kepulauan Sula berpeluang hujan dengan intensitas sedang hingga lebat, sedangkan esok hari 16 Juli 2022 hujan ringan.

Baca Juga :  Pertamina Apresiasi Polda Riau, Tangkap 18 Orang Pelaku Penimbunan Solar Subsidi

Banjir yang terjadi setelah hujan lebat disertai angin kencang menerjang tiga kecamatan.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kepulauan Sula mencatat peristiwa yang berlangsung pada pukul 21.00 WITA ini merendam 13 desa pada sejumlah kecamatan.

Berikut ini wilayah desa yang terdampak di tiga kecamatan, Desa Fagudu, Falahu, Fogi, Mangon, Pastina, Umalaya, Waibau, Waiham dan Wai Ipa di Kecamatan Sanana.

Desa Fukwew, Mangega dan Pohea di Kecamatan Sanana Utara, serta Desa Pastina di Sulawesi Tengah.

Baca Juga :  Personil Brimob Wamena, Bripda Diego Rumaropen Tewas, Usai Diserang Orang Tak Dikenal

BPBD melaporkan 750 KK terdampak pada sejumlah desa. Tidak ada laporan korban jiwa atau warga yang mengungsi.

Banjir dengan tinggi muka air 60 – 70 cm ini mengakibatkan rumah rusak berat 7 unit dab terdampak 750 unit.

Sedangkan infrastruktur publik, BPBD menyebutkan fasilitas pendidikan terdampak 8 unit dan kesehatan 2 unit.

Selain itu, beberapa fasilitas terdampak berupa talud penahan banjir 2 unit, jembatan 2 unit, kantor 4 unit, serta jalan 2 titik.

Sejak dini personel BPBD Kepulauan Sula telah bersiaga untuk mengantisipasi kondisi warga yang membutuhkan evakuasi.

Baca Juga :  Akibat Dilanda Banjir, 1 Jembatan Putus dan 662 Warga Kabupaten Sigi Terpaksa Mengungsi

Berbagai unsur terlibat dalam penanganan darurat, seperti TNI, Polri, aparat desa dan kecamatan serta OPD terkait.

Melihat kajian inaRISK, kecamatan terdampak termasuk 9 wilayah di Kabupaten Kepulauan Sula dengan potensi bahaya banjir kategori sedang hingga tinggi.

Daerah terdampak juga teridentifikasi memiliki bahaya tanah longsor dengan kategori sama.

BNPB mengimbau pemerintah daerah dan warga untuk tetap waspada dan siap siaga untuk menghadapi banjir.

Masyarakat diharapkan untuk terus memantau kondisi cuaca dalam mengantisipasi bahaya banjir, seperti ketika hujan lebat berdurasi lama.

Warga dapat mengikuti instruksi otoritas daerah untuk upaya-upaya tanggap darurat.***

Share :

Baca Juga

Nusantara

Pertamina Apresiasi Polda Riau, Tangkap 18 Orang Pelaku Penimbunan Solar Subsidi

Nusantara

14 Rumah Warga Jadi Korban Akibat Angin Kencang di Kabupaten Aceh Timur

Nusantara

Banjir Mamuju Tengah, BPBD Aktifkan Posko Gabungan Tanggap Darurat Bencana

Nusantara

Personil Brimob Wamena, Bripda Diego Rumaropen Tewas, Usai Diserang Orang Tak Dikenal

Nusantara

Berdasarkan Laporan Masyarakat, Kepolisian Usut 3 Proyek Pembangunan di Dompu NTB

Nusantara

Banjir dan Tanah Longsor Terjang Kabupaten Garut Sebanyak 19.546 Warga Terdampak

Nusantara

Akibat Dilanda Banjir, 1 Jembatan Putus dan 662 Warga Kabupaten Sigi Terpaksa Mengungsi

Nusantara

Satu Korban dalam Insiden Hard Landing Helicopter Ditemukan oleh Tim SAR Gabungan