Home / Ekonomi

Selasa, 20 September 2022 - 11:55 WIB

Pertamina Diminta untuk Tingkatkan Pengawasan Distribusi BBM Bersubsidi

Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Y Manurung. (Dok. Dpr.go.id)

Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Y Manurung. (Dok. Dpr.go.id)

INFO EKSPRES – Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Y Manurung mengingatkan PT Pertamina sebagai BUMN yang menjalankan bisnis energi dari hulu ke hilir untuk dapat meningkatkan pengawasan terhadap distribusi Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi agar dapat lebih tepat sasaran.

Sebab, pengawasan terhadap distribusi BBM bersubsidi dinilai penting karena berpengaruh terhadap ketepatan sasaran BBM bersubsidi.

“(Agar BBM Subsidi tepat sasaran) pertama ya pengawasan. Boleh menggunakan teknologi informasi, ya kalau aplikasi MyPertamina dan segala macam sudah dipersiapkan itu kita minta untuk lebih ditingkatkan dan lebih luas cakupannya dan lebih efektif.”

Baca Juga :  Harga Pakan Ternak Sudah Terlalu Tinggi, Asosiasi Peternak Ayam Minta Turunkan Harga

“Karena ini akan sangat berpengaruh kepada ketepatan sasaran dari subsidi itu sendiri,” kata Martin, di sela-sela kunjungan kerja spesifik Komisi VI DPR RI ke Gresik, Jawa Timur, baru-baru ini.

Politisi Partai NasDem itu menambahkan, pihaknya juga telah meminta Pertamina untuk dapat melakukan tindakan penegakan hukum atau sanksi kepada seluruh jalur distribusi Pertamina hingga ke SPBU yang tidak melaksanakan atau tidak menjual BBM bersubsidi kepada masyarakat yang berhak.

Hal tersebut dilakukan agar BBM bersubsidi benar-benar dapat tepat sasaran.

Baca Juga :  3 Kali Pemanggilan Kasus Merek Beras, Wilmar Padi Indonesia Tak Penuhi Agenda Pemeriksaan

“Termasuk kalau perlu penegakan hukum maupun sanksi kepada seluruh line of distribution sampai ke SPBU yang tidak melaksanakan atau tidak menjual subsidi kepada yang berhak.”

“Jadi ini harus ada ketegasan Pertamina juga di sini, itu yang kemarin kami minta dari sisi korporasi Pertaminanya juga harus betul-betul melakukan segala daya upaya untuk bisa membuat (BBM) subsidi itu lebih tepat sasaran,” tegas Martin.

Selain itu, dari sisi subsidi sendiri, legislator daerah pemilihan (dapil) Sumatera Utara II tersebut menyarankan kepada pemerintah untuk dapat memberikan subsidi dengan berbasis customer oriented.

Seperti misalnya bantuan subsidi pupuk di bidang pertanian dan bantuan kredit usaha rakyat bagi pelaku bisnis.

Baca Juga :  Anis Byarwati Ungkap Alasan Minta Pemerintah Tinjau Kembali Right Issue PT Waskita Karya

Hal ini dinilai lebih efektif daripada dengan cara memberikan bantuan sosial dengan jumlah yang besar.

“Nah kalau saya bisa memberikan masukan juga kepada pemerintah, supaya pengalihan subsidi yang tadinya untuk BBM terus kepada masyarakat, itu bisa agar dia lebih tepat sasaran dibikin customer oriented.”

“Jadi ketimbang dia menjadi bansos yang besar gitu lebih mungkin lebih spesifiknya ke customer oriented supaya lebih tepat sasaran,” tutup Martin.***

Share :

Baca Juga

Ekonomi

Tinjau Modern Rice Milling Plant Karawang, Puan Harap Bulog Bisa Serap Hasil Tani

Ekonomi

Pemerintah Terbitkan PP 28 Tahun 2022 Sebagai Akselerasi Pengurusan Piutang Negara

Ekonomi

Skandal Cadangan Devisa, Dimana Oligarki Taipan SDA Menyimpan Uang Mereka?

Ekonomi

Izin Tinggal WNA Dipermudah, Alasan Pemerintah untuk Pulihkan Iklim Investasi

Ekonomi

Taman Wisata Candi Prambanan Gencarkan Promosi Dongkrak Kunjungan Wisatawan

Ekonomi

PMK Ternak di Tanah Air Sudah Menyebar di 15 Provinsi, Ini Kata Mentan Syahrul Yasin Limpo

Ekonomi

Pemberdayaan Sektor UMKM Dapat Dorong Pertumbuhan Perekonomian Nasional

Ekonomi

Selama Lebaran, Uang Beredar di Lini Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Capai Rp72 Triliun